-->

Keunikan Pakaian Baju Adat Tradisional Madura Provinsi Jawa Timur



Keunikan-Pakaian-Adat-Tradisional-Provinsi-Jawa-Timur
Keunikan Pakaian Baju Adat Tradisional Provinsi Jawa Timur   Keunikan-Pakaian-Adat-Tradisional-Provinsi-Jawa-Timur

Pakaian Adat Jawa TimurJawa Timur merupakan provinsi salah satu terbesar di Pulau Jawa yang letaknya berada paling timur. Jawa Timur memiliki nilai kebudayaan dan ragam seni budaya wisata yang unik dan menarik bagi wisata, mulai pakaian adat tradisional , rumah adat jawa timur , tarian jawa timur dan alat kesenian tradisional

Dalam Busana Baju pakaian adat  Madura Jawa Timur sebetulnya memiliki beberapa kesamaan dengan pakaian adat Jawa Tengah  karena masyarakat Jawa Timur memperoleh banyak sekali pengaruh dari kebudayaan Jawa Tengah yang berkembang lebih dominan pada masa silam.

Akan tetapi, meski memiliki banyak kemiripan, ada beberapa hal yang membedakan kedua jenis pakaian adat ini.

1.Corak pakaian adat Jawa Tengah yang banyak melambangkan nilai-nilai kesopanan dan tata krama, sangat kontras jika dibanding pakaian adat Jawa Timur yang lebih menonjolkan nilai-nilai ketegasan namun tetap sederhana dan menjunjung tinggi etika.


2.Ciri khas Pakaian adat Jawa Timur berbeda dengan pakaian adat Jawa Tengah adalah pada penutup kepala yang dipakainya yang disebut Odheng. Arloji rantai dan sebum dhungket atau tongkat. Pakaian adat Jawa Timur biasanya disebut dengan nama Mantenan.

Hal itu karena pada umumnya pakaian ini digunakan pada saat acara perkawinan atau pernikahan oleh masyarakat jawa Timur. Selain pakaian Mantenan, pakaian khas Madura pun termasuk dalam pakaian adat Jawa Timur. Pakaian khas Madura sendiri disebut dengan pesa’an. Pakaian pesa'an terkesan sederhana sebab hanya berupa kaos dengan garis merah putih serta celana longgar. Sementara ntuk wanita biasanya memakai kebaya.

Baju adat atau pakaian adat Jawa Timur ada 3, yaitu baju baju mantenan , baju pesaan Madura   dan baju cak ning

1. Baju Pesa'an adat Madura

Baju Pesaan adalah baju adat khas dari masyarakat suku Madura. Baju ini sangat fenomenal dan dikenal diseluruh provinsi Indonesia, karena memiliki ciri khas yang lain dari baju adat lainnya di Indonesia. Seperti apakah baju Pesaan tersebut?

Nama pakaian Pesa'an adalah nama pakaian atasan, sedangkan untuk bagian bawah disebut dengan Celana Gomboran. Berikut beberapa perlengkapan dari pakaian Jawa Timur yang dikenal dengan nama Pesa'an :

Bagian kepala :
Odheng santapan, yaitu sejenis ikat kepala berbahan kain batik biasa, motif telaga Biru atau Storjoan, Warna merah soga. Ukuran odheng disesuaikan dengan lingkar kepala si pemakai. Seperti pada umumnya ikat kepala, Odheng santapan berbentuk segitiga.

Odheng tapoghan, yaitu ikat kepala khas yang berbahan kain batik biasa, motif bunga atau lidah api. warna merah soga, ukuran sesuai dengan lingkar kepala si pemakai. sedangkan bentuk odheng tapoghan ini seperti pada umumnya ikut kepala yang berbentuk segitiga, hanya di bagian atas kepala tidak tertutup.

Pakaian  :

Baju Pesa’an merupakan baju atasan pria Madura dengan bahan kain cina (dahulu) kain Lasteng tiu, atau Tetoron (sekarang). Motif baju pesa'an adalah  polos warna hitam dan ukuran baju yang  serba longgar atau tidak pas badan, ukuran pinggang dan pipa celana lebar, menyerupai sarung bila dibentangkan, panjang celana sampai mata kaki. Adapun ciri khas dari celana Gomboran ini pada kelimannya yang lebar ± 15 cm. Bentuk seperti pada umumnya celana panjang bia­sa tetapi tidak memakai kolor.

Sarong Bahan yaitu sarong Samarinda memakai bahan sutra sedang sarong plekat terbuat dari katun. Motif : ke-2 sarong bermotif kotak-kotak besar ± 5 cm, warna sarong samarinda berwarna menyolok mema­kai benang emas, sedang sarong plekat berwarna dasar putih dengan kotak-kotak berwarna biru atau hijau, ukuran seperti pada umumnya sarong yang lain. Bentuk : seperti pada umumnya sarong yang lain.

Ikat pinggang yang disebut dengan sabbuk katemang Raja atau sabbuk katemang kalep, bahan kulit sapi, motif polos, warna coklat atau hitam, ukuran seperti pada umumnya ikat pinggang yang lain, bentuk lebar ada kantung di depannya untuk menyimpan uang.

Apapbila pesa'an dikenakan oleh laki-laki, lalu bagaimana dengan baju adat yang dikenakan oleh perempuan? Kaum perempuan Jawa Timur menggunakan pakaian berupa kebaya dan jarik / samping, seperti dapat kita ketahui dari gambar dibawah ini :

2. Baju Mantenan adat Jawa Timur

 Baju Mantenan Sesuai dengan namanya, baju ini umumnya hanya dikenakan pada saat resepsi pernikahan adat Jawa Timuran oleh para mempelai. Baik untuk mempelai laki-laki maupun untuk mempelai wanita, baju mantenan ini memiliki corak warna yang sama, yaitu warna hitam sebagai dasar dan warna merah sebagai motif hiasannya.

Penggunaan pakaian ini juga dilengkapi dengan penutup kepala dan rangkaian bunga melati yang dikalungkan di leher untuk mempelai pria dan digantungkan pada sanggul untuk mempelai wanitanya. Sabuk emas dan gelang tangan juga dipakai sebagai pelengkap bersama dengan terompah, selendang yang diselempangkan bahu, serta aksesoris tambahan lainnya. Secara sederhana, kenampakan baju mantenan dapat dilihat pada gambar paling kanan di bawah ini.

Baju Pesaan khas Madura Baju pesaan sebetulnya merupakan baju keseharian yang biasa dikenakan hanya oleh orang-orang Madura dan sebagian pesisir utara Jawa Timur. Kendati demikian, karena keunikan dan ciri khas yang dimilikinya, baju inilah yang justru menjadi ikon utama yang mewakili Timur di kancah Nasional.

3. Baju Cak dan Baju Ning

Setiap tahun diadakan sebuah kontes pemilihan bujang gadis yang bernama Kontes Cak dan Ning. Dalam kontes ini, para bujang dan gadis mengenakan pakaian khas Surabaya yang sempat tenar pada tempo dulu dan masih kerap digunakan hingga saat ini dalam acara-acara besar di kantor dan kediaman walikota atau di balai kota.

Pakaian adat Jawa Timur Cak digunakan oleh para pria. Pakaian ini berupa perpaduan beskap atau jas tutup sebagai atasan, jarik sebagai bawahan, kuku macan sebagai hiasan yang digantung pada saku beskap, sapu tangan merah, dan terompah.  Sementara pakaian adat Jawa Timur Ning dikenakan oleh para wanita. Pakaian ini berupa perpaduan kebaya sebagai atasan, jarik sebagai bawahan, kerudung dengan renda, dan beragam aksesoris tambahan lainnya seperti anting, selendang, selop, dan gelang.

Demikian Keunikan Pakaian Adat Tradisional Jawa Provinsi Jawa Timur , semoga informasi seputar Pakaian Adat Jawa Timur ini bermanfaat, jangan lupa share di google plus dan berkomentar dan berkunjung kembali ke www.senibudayawisata.com


Baca Juga Pakaian Adat Tradisonal Daerah Lainnya





















Keunikan Pakaian Baju Adat Tradisional Madura Provinsi Jawa Timur Keunikan Pakaian Baju Adat Tradisional Madura Provinsi Jawa Timur Reviewed by Unknown on 7:42 AM Rating: 5
Powered by Blogger.